Selamat Datang

di

KULIAH metode"C.H.A.T"

CEPAT_HEMAT_AKRAB_TERPADU

Membanggakan Kesuksesan orang lain, jauh lebih buruk daripada menyesali Kegagalan sendiri. Jadilah pribadi yang mandiri, tinggalkan Kegagalan, kejarlah Sukses dengan belajar.

Your good deeds are not the reason of others to respect you. Mistakes of others is not also a reason for you to punish him

[by : Parel]

China ikutan kejar Emas


Permintaan emas makin besar di China sebab investor China hendak melindungi kekayaannya terhadap harga properti dan pasar saham yang merosot. Investasi emas juga akan melindung harta mereka dari inflasi yang kini di atas 4 persen. "Impor emas ke China benar-benar meningkat. Kami melihat banyak investor yang kembali membangun portofolio emasnya lagi. Mereka masih mencemaskan kondisi Eropa," jelas Bernard Sin, head of currency and metal trading MKS Finance SA di Jenewa.

Emas memiliki peranan besar dalam menjaga sistem keuangan sebuah negara. Logam mulia ini menjadi aset terbesar di sejumlah devisa negara. Nilai emas yang secara historis selalu mencatatkan kenaikan tahunan menjadi acuan bagi negara untuk mempertahankan kepemilikannya.

Harga kontrak emas dunia menanjak ke level tertinggi dalam empat pekan terakhir. Pada pukul 13.55 waktu New York, harga kontrak emas untuk pengantaran Febuari naik 0,5 persen menjadi 1.639,60 dollar AS per troy ounce di Comex, New York. Pada transaksi sebelumnya, harga kontrak emas sempat bertengger di level  1.648 dollar AS posisi tertinggi sejak 13 Desember lalu.  Lonjakan harga emas dipicu oleh peningkatan permintaan fisik emas yang menembus rekor tertinggi di China. Selain itu, isu krisis utang Eropa kembali mendongkrak permintaan emas sebagai haven. "Penurunan harga emas datang di saat yang tepat bagi pembeli di China. Emas kembali ke posisinya sebagai komoditas safe haven terbaik," urai James Cordier, founder Optionsellers.com di Florida

Menurut Departemen Sensus dan Statistik Hong Kong, masyarakat China daratan membeli 102.779 kg emas dari Hong Kong di bulan November 2011. Jumlah tersebut naik dari 86.299 kg di Oktober 2011.

Dari tahun ke tahun, Amerika Serikat (AS) menempati posisi pertama dengan jumlah emas terbesar di antara negara maupun institusi keuangan di dunia. Paman Sam meninggalkan standar emas pada 1971.

Di posisi kedua, Jerman juga memiliki cadangan emas yang cukup besar. Bank Sentral Jerman, Deutsche Bundesbank, yang bermarkas di Frankfurt, menjadi manajer cadangan devisa negara. Namun ada kabar bahwa sebagian fisik emas milik Jerman itu disimpan di The Federal Reserves AS. Wartawan internasional Max Keiser menerima pengakuan beberapa bagian fisik emas The Fed dimiliki oleh Bundesbank.

Posisi ketiga diduduki oleh International Monetary Fund (IMF). Beranggotakan 187 negara, kebijakan kepemilikan emas di IMF selalu berubah dari tahun ke tahun. Cadangan ini dimaksudkan untuk membantu perekonomian anggotanya. Tergantung dari kondisi pasar, Dana Moneter Internasional ini selalu melakukan aksi beli maupun aksi jual sebagai inisiatif kondisi ekonomi.

Berikut adalah daftar pemilik emas terbesar di dunia :


Nama Negara
Jumlah (ton)
Porsi devisa (%)
1
Amerika Serikat (AS)
8.133,50
76,9
2
Jerman
3.396,30
74,2
3
IMF
2.814,10

4
Italia
2.451,80
73,9
5
Prancis
2.435,40
73,7
6
China
1.054,10
1,8
7
Swiss
1.040,10
16,8
8
Rusia
873,6
9,6
9
Jepang
765,2
3,3
10
Belanda
612,5
63
11
India
557,7
10
12
ECB
502,1
34,8
13
Taiwan
422,4
6,1
14
Portugal
382,5
89,8
15
Venezuela
372,9
71,1
16
Saudi Arabia
322,9
3,3
17
United Kingdom
310,3
18
18
Libanon
286,8
32,5
19
Spanyol
281,6
35,5
20
Austria
280
58,3
Sumber : World Gold Council, Data 13 Januari 2012


Emas semakin langka?

Sekalipun sempat berfluktuasi pada tahun lalu, harga emas ternyata berhasil mencatatkan pencapaian positif selama 11 tahun berturut-turut. Untuk seminggu pertama tahun 2012, misalnya saja, emas berjangka telah melaju 3,2 persen. Kontrak emas berjangka untuk pengiriman Februari ada di harga 1.616,80 dollar AS per troy ounce (setara dengan 31,1 gram) per Sabtu (7/1/2012), di Comex, New York.

Naik turunnya harga emas kadang dipengaruhi masalah ekonomi, misalnya menguat-melemahnya dollar AS ataupun euro. Atau, belakangan ini, harga emas juga didorong oleh kondisi geopolitik seperti masalah nuklir Iran. 

Seperti apa sebenarnya investasi si kuning ini? Tim investor Forbes mengupas sedikit mengenai sejarah dan masa depan emas. Menurut mereka, langkah awal yang harus dipahami bahwa emas itu adalahinvestasi jangka panjang. Mengenai kecenderungan harga, ada pernyataan yang menyebutkan setiap ada koreksi harga emas itu biasanya merupakan tanda awal dari kondisi memburuknya pasar emas. Forbes justru menilai, hal tersebut kurang tepat, setidaknya dalam sepuluh tahun belakangan. Indikator teknis Forbes justru memperlihatkan adanya sinyal positif untuk melakukan aksi beli. Usut punya usut, harga emas berkaitan dengan kondisi utang baik itu pemerintah maupun swasta.

Mengutip studi Stephen Cecchetti dan timnya di Bank for International Settlements (BIS) yang sering disebut bank sentralnya bank sentral, Forbes pun mengungkapkan, masalah utang yang dihadapi negara-negara maju ternyata lebih sulit dari yang diperkirakan. Faktanya, utang negara-negara kaya telah melonjak drastis dari 165 persen dari PDB pada 30 tahun lalu menjadi 310 persen sekarang ini. Jepang menjadi negara yang porsi utangnya terbesar terhadap PDB (456 persen).

"Utang meningkat kepada level melebihi apapun yang pernah kami lihat, kecuali selama perang-perang utama. Rasio utang publik sekarang ini berada pada angka yang fantastis di sejumlah negara. Negara-negara itu butuh implementasi perubahan kebijakan yang drastis. Stabilisasi saja mungkin tidak cukup," sebut studi Cecchetti.

Forbes pun melihat tidak ada tanda kondisi utang ini membaik. Utang akan terus terakumulasi. Dengan kecenderungan penerimaan pajak yang menurun untuk jangka panjang, sekalipun tarif pajak terus naik, maka utang akan terus bertambah. Tidak ada jalan lain untuk membayar utang selain dari mencetak uang. Kondisi itu membuat emas sebagai satu- satunya uang riil yang akan mempertahankan nilainya.

Ada anggapan, emas akan langka di masa depan. Forbes melihat ini suatu hal yang mungkin. Pasalnya, sejumlah perusahaan pertambangan besar menyatakan sulit untuk mencari lokasi cadangan emas yang baru. Kedalaman untuk menemukan logam kuning ini bisa mencapai 4 kilometer. Bahkan kondisi suhu yang harus dihadapi bisa sampai 130 derajat Fahrenheit. Mahalnya biaya eksplorasi, ijin pemerintah setempat, hingga lama waktu sebuah pertambangan untuk berproduksi menjadi sejumlah tantangan lain untuk menghasilkan emas.
Di sisi lain, permintaan emas kian melonjak. Sebut saja Cina dan India, dua negara yang permintaan emasnya kini mencapai 52 persen dari total permintaan emas dunia. Di negara-negara barat, kepemilikan emas dalam bentuk reksadana memperketat pasokan emas di pasar. Misalnya saja di Inggris, reksadana SPDR Gold Shares (GLS) kini menyimpan 1.200 ton emas. Semakin banyak pembeli reksadana GLS dan reksadana sejenis lainnya, maka emas pun kian sedikit di pasar.

Menurut kontributor Forbes, Bert Dohmen, saat ini berada pada titik dalam siklus jangka panjang di mana lembaga-lembaga mulai mempertimbangkan emas sebagai investable alias aset yang layak dalam portofolio mereka. Harga emas, masih dalam fase awal menguat. Pada tahun 1981, pihak Dohmen, memprediksi harga emas akan menurun selama 20 tahun dan kemudian diikuti siklus 30 tahun harga emas makin mahal.  "Harga emas mulai naik pada tahun 2001, tepat 20 tahun dari perhitungan (tahun 1981). Jika (prediksi) siklus 30 tahun pasar emas menguatbenar, maka ada cukup sedikit kegembiraan di masa depan," cetus dia.

Pada waktu memprediksi siklus harga emas, pihaknya belum mengetahui apa penyebab kenaikan harga si logam mulia tersebut. Namun sekarang, lanjut dia, dirinya tahu penyebabnya, yakni ancaman ledakan utang pemerintah di seluruh dunia. Melunasi utang tidak bisa hanya dengan mengandalkan pajak saja, tetapi juga harus dengan mencetak uang. Contoh kasusnya, jika saat ini Amerika Serikat mempunyai utang federal sekitar 15 triliun dollar AS, dan meningkat 1,3 triliun dollar AS per tahunnya. Dengan angka bunga tahunan 3 persen, utang itu akan mencapai 62,8 triliun dollar AS dalam 20 tahun ke depan. Jumlah itu pun belum termasuk dana Keamanan Sosial dan kesehatan.


Sementara itu, karena bank sentral tidak bisa mencetak emas, bank sentral tidak suka masyarakat menyingkirkan uang demi memburu emas. Dohmen pun menduga, terjadinya koreksi harga emas yang tajam secara periodik adalah untuk menghambat investasi emas. Pemerintah negara-negara  di seluruh dunia, hanya mempunyai satu cara untuk membayar utang, yakni dengan terus mencetak uang dan berutang lagi, yang pada akhirnya justru akan menghancurkan kekuatan membeli dari mata uang itu sendiri. Dan akhirnya emas pun muncul sebagai satu-satunya store of value alias  aset penyimpan nilai. Tapi untuk menuju kesana, emas akan sangat volatil.
Enhanced by Zemanta
Share this article :
 

Poskan Komentar

Saran-Kritik-Komentar Anda sangat bermanfaat.
Terima Kasih Telah Bergabung.

Info Terkait

Pengikut

 
Creating Website : Johny Template - Mas Template
Copyright © 2011. KULIAH via BLOG - All Rights Reserved
Template Created n Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger