Selamat Datang

di

KULIAH metode"C.H.A.T"

CEPAT_HEMAT_AKRAB_TERPADU

Membanggakan Kesuksesan orang lain, jauh lebih buruk daripada menyesali Kegagalan sendiri. Jadilah pribadi yang mandiri, tinggalkan Kegagalan, kejarlah Sukses dengan belajar.

Your good deeds are not the reason of others to respect you. Mistakes of others is not also a reason for you to punish him

[by : Parel]

OJK harus mampu mengawasi kerahasiaan data Konsumen

The cover of the Kamus Dewan dictionary
The cover of the Kamus Dewan dictionary (Photo credit: Wikipedia)
Otoritas Jasa Keuangan (OJK) akan meminta lembaga jasa keuangan untuk menghentikan kegiatannya. Jika terbukti merugikan konsumen, OJK tak akan ragu mencabut izin usaha perusahaan tersebut. Hal ini disampaikan Dewan Komisioner OJK Bidang Edukasi dan Perlindungan Konsumen, Kusumaningtuti S. Soetiono, di Hotel Borobudur Jakarta, Kamis (18/10).

“Kita bentuk konsep perlindungan konsumen industri jasa keuangan seperti itu,” katanya. Konsep itu merupakan bagian dari kerangka perlindungan konsumen industri jasa keuangan yang telah disusun oleh Dewan Komisioner OJK guna memberikan proteksi kepada konsumen jasa keuangan. Hal ini berangkat dari kewenangan OJK dalam mencegah kerugian masyarakat sesuai dengan Pasal 28 UU No.21 Tahun 2011 tentang OJK.

Serangkaian konsep perlindungan konsumen yang disusun oleh OJK juga termasuk memberikan perintah atau akan melakukan tindakan tertentu kepada lembaga jasa keuangan untuk menyelesaikan pengaduan konsumen yang dirugikan lembaga jasa keuangan yang dimaksud. Atau, sambung Titu, konsumen dapat mengajukan gugatan ke pengadilan.
Selain itu, mekanisme pengaduan konsumen akan disusun lebih baik oleh OJK nantinya. Bahkan,dalam rangka penyelesaian pengaduan konsumen, OJK dapat melakukan antara lain verifikasi dan pemeriksaan khusus atas pengaduan yang dimaksud. OJK juga akan melakukan kegiatan market intelligence dengan cara pengumpulan informasi secara proaktif dalam rangka memonitor produk dan layanan di sektor keuangan.

Perlu diketahui, Intelijen pasar [market intelligent] adalah informasi yang relevan dengan pasar perusahaan, dikumpulkan dan dianalisis secara khusus untuk tujuan akurat dan percaya diri pengambilan keputusan dalam menentukan peluang pasar, strategi penetrasi pasar, pengembangan pasar dan metrik. Business Intelligence mengacu pada keterampilan, proses, teknologi, aplikasi dan praktek yang digunakan untuk mendukung pengambilan keputusan. Business Intelligence sering bertujuan untuk mendukung bisnis yang lebih baik pengambilan keputusan dan dengan demikian dapat didefinisikan sebagai sistem pendukung keputusan.

Intelijen pasar meliputi pengumpulan data dari lingkungan eksternal perusahaan, sedangkan proses Business Intelligence terutama didasarkan pada rekaman kejadian internal - seperti penjualan, pengiriman dan pembelian. Tujuan menggabungkan Informasi Pasar atau intelijen ke dalam proses. Business Intelligence adalah untuk menyediakan pembuat keputusan dengan "gambaran lengkap" lebih dari kinerja perusahaan yang sedang berlangsung dalam satu set kondisi pasar tertentu.


Untuk mendukung strategi perusahaan dan pengambilan keputusan yang sedang berlangsung, Sistem Business Intelligence terdiri dari sekitar Extract suatu, Transform dan Load (ETL) prosesor, data warehouse dan berbagai alat pelaporan. Informasi dari sumber yang ada data perusahaan diekstrak, diubah dan kemudian dimuat ke dalam data warehouse. Dari sini data sedang dianalisis dan ditarik ke dalam berbagai sistem pelaporan . Informasi pasar pakan dari lingkungan eksternal ke unit pengolahan analisis, yang bisa baik di dalam maupun di luar alat Business Intelligence.


Ada dua setup yang berbeda untuk menarik intelijen pasar eksternal ke dalam sistem Business Intelligence. Dari luar platform, informasi pasar merupakan bagian dari lingkungan sistem sumber, di mana ia sudah bisa telah dianalisis dalam database transaksional terpisah dan kemudian diekstraksi, diubah dan dimasukkan ke dalam gudang data atau menjadi mart data terpisah untuk makan ke "ruang depan". Atau, dan mungkin dengan cara yang lebih logis, dari dalam sistem Business Intelligence, informasi pasar juga bisa menjadi pakan (ETL) non-dianalisis dan seragam langsung ke gudang data, atau data mart, dari mana ia akhirnya dianalisis dan dilaporkan dalam "ruang depan". Salah satu tantangan (pertanyaan terbuka) adalah untuk menentukan tingkat menganalisis atau precessing data pasar dalam database transaksional, sebelum dimasukkan ke dalam gudang data dan akhirnya kembali menganalisis di ruang depan.
Anggota Komisi XI DPR Kemal Azis Istambul mengharapkan agar strategi serta konsep yang telah disusun oleh OJK, termasuk penghentian kegiatan lembaga jasa keuangan yang terbukti merugikan kosumen dalam rangka melindungi konsumen,dapat memastikan tercapainya perlindungan konsumen jasa keuangan yang integratif.
“Selain itu, regulasi yang nanti akan dikeluarkan oleh OJK harus bisa menjamin bahwa otoritas keuangan dapat mengambil tindakan yang tepat dalam hal financial distress dari lembaga keuangan. Dan diharapkan informasi mengenai manfaat dan urgensi edukasi dan perlindungan konsumen harus sampai kepada konsumen dengan baik,” katanya.

Kesulitan keuangan atau financial distress adalah istilah di perusahaan keuangan yang digunakan untuk menunjukkan kondisi ketika janji-janji kepada para kreditur perusahaan rusak atau dihormati dengan susah payah. Jika kesulitan keuangan tidak bisa lega, dapat menyebabkan kebangkrutan. Kesulitan keuangan biasanya dikaitkan dengan beberapa biaya untuk perusahaan, ini dikenal sebagai biaya kesulitan keuangan.

Sebuah contoh umum dari biaya kesulitan keuangan adalah biaya kebangkrutan. Biaya-biaya langsung termasuk biaya auditor, biaya perizinan, biaya manajemen dan pembayaran lainnya. Biaya kesulitan keuangan dapat terjadi bahkan jika kebangkrutan dihindari (biaya tidak langsung). Kesulitan keuangan dalam perusahaan memerlukan perhatian manajemen dan dapat menyebabkan perhatian berkurang pada operasi perusahaan.

Sumber lain biaya tidak langsung dari kesulitan keuangan adalah biaya modal yang lebih tinggi karena biasanya bank meningkatkan suku bunga jika keadaan tertekan keuangan terjadi. Jika beban utang yang tinggi merupakan penyebab kesulitan keuangan, perusahaan dapat menjalani restrukturisasi utang. Jika masalah operasional adalah alasan untuk kesedihan, perusahaan dapat menegosiasikan liburan pembayaran dengan kreditur dan meningkatkan operasi untuk lagi mampu melayani utang.


Misalnya, Untuk saham, Probability Of Kepailitan adalah nilai normal dari Z-Score. Untuk dana dan ETF itu berasal dari model multi-faktor yang dikembangkan oleh skor Macroaxis.The digunakan untuk memprediksi probabilitas dari suatu perusahaan atau dana akan menjadi bangkrut atau mengalami kesulitan keuangan dalam berikutnya 24 bulan. Tidak seperti Z-Skor, Probability Of Kepailitan adalah nilai antara 0 dan 100 yang menunjukkan probabilitas yang sebenarnya perusahaan akan tertekan dalam 2 tahun fiskal berikutnya.
Probabilitas Of Kepailitan = normalized Z-Skor
Perusahaan atau dana dengan Probability Of Kepailitan di atas 90% umumnya dianggap risiko tinggi dengan peluang bagus kebangkrutan dalam 2 tahun ke depan. Di sisi lain entitas dengan Probability Of Kepailitan kurang dari 15% akan pengalaman yang kemungkinan besar beberapa pertumbuhan dalam 2 tahun ke depan. Probabilitas Of Kepailitan didasarkan pada algoritma Macroaxis sendiri dan dapat digunakan oleh auditor, akuntan, manajer uang, penasihat keuangan, serta hari pedagang untuk mengevaluasi risiko sistematis dari saham, dana atau ETF.

Kemal meminta OJK untuk melakukan proteksi terhadap konsumen mulai dari institusionalisasi perlindungan konsumen, pengelolaan akun konsumen, privasi dan perlindungan data, mekanisme sengketa, jaminan dan skema kompensasi serta kompetisi pada jasa keuangan. Untuk itu, regulasi perlindungan konsumen yang akan dikeluarkan oleh OJK harus bersifat menyeluruh, obyektif dan adil dalam penegakannya. Bukan itu saja, OJK harus memberikan keseimbangan antara pengawasan prudensial dan perlindungan konsumen, semua penyedia jasa harus mendapat izin dan diawasi secara konsisten aktivitasnya oleh OJK serta harus ada sumber dana yang cukup dalam melakukan perlindungan konsumen.
Dalam sektor privasi dan perlindungan data, kata Kemal, OJK diharapkan dapat mengawasi lembaga jasa keuangan untuk menjaga kerahasiaan data dengan mengeluarkan aturan secara spesifik tentang penggunaan data konsumen untuk keperluan otoritas pemerintah serta setiap lemmbaga keuangan wajib menginformasikan kepada para konsumen terkait penggunaan data inormasi dari konsumen jika data tersebut akan digunakan untuk kepentingan dan kebijakan lembaga keuangan tersebut.



Enhanced by Zemanta
Share this article :
 

Poskan Komentar

Saran-Kritik-Komentar Anda sangat bermanfaat.
Terima Kasih Telah Bergabung.

Info Terkait

Pengikut

 
Creating Website : Johny Template - Mas Template
Copyright © 2011. KULIAH via BLOG - All Rights Reserved
Template Created n Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger