Selamat Datang

di

KULIAH metode"C.H.A.T"

CEPAT_HEMAT_AKRAB_TERPADU

Membanggakan Kesuksesan orang lain, jauh lebih buruk daripada menyesali Kegagalan sendiri. Jadilah pribadi yang mandiri, tinggalkan Kegagalan, kejarlah Sukses dengan belajar.

Your good deeds are not the reason of others to respect you. Mistakes of others is not also a reason for you to punish him

[by : Parel]

Harapan Indonesia pada 'Perbankan Tanpa Cabang'


Dalam studi Inklusi Keuangan Global Bank Dunia 2012, diperkirakan bahwa hanya 20 persen orang dewasa Indonesia - usia 15 atau di atas – telah menabung dalam lembaga keuangan formal, sementara hanya 9 persen ke bank atau perusahaan keuangan lainnya untuk mendapatkan pinjaman. 

Menurut data tahun 2010 pemerintah, memiliki sekitar 170 juta orang berusia 15 atau lebih tua, atau sekitar 70 persen dari penduduk. Indonesia memiliki 120 bank umum dengan total 3.338 cabang di seluruh negeri, menurut data dari Bank Indonesia pada bulan April tahun ini. Itu dibandingkan dengan 3.222 cabang dari periode yang sama tahun lalu.

Penelitian Bank Dunia menunjukkan bahwa sebagian besar orang Indonesia bergantung pada pinjaman untuk keluarga. Untuk tabungan, mereka beralih ke dana pooling berbasis masyarakat, yang dikenal sebagai arisan, yang umumnya beroperasi dengan menggabungkan deposito mingguan anggota dan menyalurkan seluruh jumlah untuk anggota yang berbeda setiap minggu.

Bank Dunia menunjukkan sementara praktek tersebut memiliki keuntungan, mereka juga sangat rentan terhadap penipuan dan kemeralatan. Selain itu, sifat siklus penyaluran dana pooling "bisa terlalu kaku untuk beberapa orang dan tidak sinkron dengan kebutuhan mereka untuk menyetorkan pendapatan surplus atau cepat menarik dana untuk keadaan darurat," kata laporannya.

Negara tetangga seperti Malaysia dan Thailand telah bernasib lebih baik dari Indonesia dalam mengumpulkan kekayaan dalam sistem perbankan dan menyalurkannya ke perekonomian, dengan sektor perbankan mereka memberikan kontribusi lebih dari 100 persen dari PDB mereka. Sementara itu, kredit perbankan di Indonesia mencapai kurang dari 30 persen dari PDB.

Indonesia ingin meniru keberhasilan Kenya, yang meluncurkan layanan seluler uang pada tahun 2007. Dalam waktu kurang dari satu tahun, satu juta warga Kenya mendaftar untuk layanan ini. Penetrasi meningkat dari 25 persen pada 2007 menjadi 75 persen dari populasi 37 juta pada tahun 2010. Kenya telah menggunakan uang mobile untuk membeli bahan makanan, menarik uang tunai dari ATM dan mulai membangun tabungan.

Gubernur Bank Indonesia Darmin Nasution mengatakan pada hari Rabu (21/11/12) bahwa akses yang lebih baik untuk sistem perbankan akan mengurangi kemiskinan, mempercepat pertumbuhan ekonomi dan mengurangi kesenjangan pendapatan. Oleh karena itu, Bank sentral Indonesia telah meminta pemberi pinjaman komersial untuk meningkatkan akses ke perbankan dengan memperkenalkan apa yang disebut ‘perbankan tanpa cabang’. Dalam situasi ekonomi saat ini, pertumbuhan akan ditentukan sebagian besar pada bagaimana membawa berikutnya setengah orang Indonesia ke perbankan. Ini adalah masalah kelangsungan hidup. Bank sentral akan segera mengeluarkan peraturan baru, sehingga perkembangan perbankan tanpa cabang ini sejalan dengan pertimbangan kehati-hatian. Bank sentral diperlukan untuk mempercepat proses inklusi dengan memperkenalkan perbankan tanpa cabang di Indonesia. ," kata Darmin.

Bank sentral telah mempromosikan TabunganKu, atau Tabungan saya, yang hanya membutuhkan sejumlah kecil deposit dan tidak ada biaya administrasi. Dengan program ini, ia berharap bahwa lebih banyak orang, terutama yang miskin, akan terdaftar dalam sistem perbankan dan mengakumulasi aset untuk memenuhi persyaratan untuk pinjaman bank. Darmin mengatakan bahwa sampai akhir Mei, TabunganKu telah mengumpulkan Rp 2,7 triliun ($ 286 juta) di tabungan, dengan 2,5 juta rekening yang terdaftar.

Sigit Pramono, Ketua Asosiasi Perbankan Indonesia (Perbanas), mengatakan pemberi pinjaman telah berkomitmen untuk inklusi keuangan dan akan mendukung bank sentral sebagai kebijakan akan membantu industri perbankan.


Perbankan Tanpa cabang

Perbankan tanpa cabang adalah saluran distribusi strategi yang digunakan untuk memberikan layanan keuangan tanpa bergantung pada cabang-cabang bank. Sementara strategi dapat melengkapi jaringan cabang bank yang ada untuk memberikan pelanggan lebih luas saluran melalui mana mereka dapat mengakses layanan keuangan, perbankan tanpa cabang juga dapat digunakan sebagai strategi saluran terpisah yang seluruhnya forgoes cabang bank.

Contoh teknologi perbankan tanpa cabang yang Internet, anjungan tunai mandiri (ATM), perangkat POS, EFTPOS perangkat dan ponsel. Masing-masing teknologi berfungsi untuk memberikan satu set layanan perbankan dan merupakan bagian dari saluran distribusi yang dapat digunakan baik secara terpisah atau bersama-sama untuk membentuk strategi saluran distribusi keseluruhan.

Sebagai contoh, Bank Koperasi Kenya menggunakan internet, ATM, POS perangkat, perangkat EFTPOS, dan ponsel sebagai teknologi untuk memberikan layanan perbankan melalui kombinasi saluran distribusi termasuk cabang bank stasioner, cabang bank ponsel, ATM, agen bank, online perbankan, dan mobile banking. Semua ini adalah saluran distribusi, namun hanya empat terakhir adalah saluran distribusi ranting dan merupakan bagian dari strategi perbankan tanpa cabang Ekuitas Banks (Bank Ekuitas mengacu pada saluran tanpa cabang banking sebagai delivery channel alternatif).

Pertama Langsung di Inggris merupakan pelopor awal ini kelas layanan. Diluncurkan oleh lalu-Midland Bank (sekarang bagian dari HSBC) pada tahun 1989, rekening langsung pertama yang dioperasikan hanya melalui pos, internet, atau (terutama) telepon, dan mereka tidak sendiri beroperasi setiap cabang ritel (meskipun HSBC cabang dapat digunakan untuk membuat deposito) sementara pada saat yang sama menawarkan berbagai layanan perbankan. Senyum adalah perusahaan yang sama, sekali lagi beroperasi hanya melalui internet dan telepon.

Teknologi perbankan tanpa cabang dan saluran distribusi harus dibedakan satu sama lain sebagai dua mungkin tumpang tindih, yang dapat membingungkan: ATM dan ponsel dapat menjadi teknologi dan saluran distribusi, sedangkan POS dan EFTPOS perangkat teknologi saja, tetapi saluran distribusi tidak-lebih tepatnya, yang terakhir dua teknologi yang ditempatkan pada titik-titik penjualan melalui saluran distribusi lain seperti agen, yang biasanya gerai ritel yang memungkinkan pelanggan mereka untuk membayar pembelian dengan menggunakan kartu debit atau kartu kredit. Untuk gambaran saluran distribusi dan teknologi yang digunakan dalam perbankan tanpa cabang dan bagaimana mereka berbeda, lihat Porteous (2008, p. 4).

Contoh terbaru akan menjadi model kemitraan oleh Telenor Pakistan (penyedia selular terbesar kedua di Pakistan) dan Tameer Bank keuangan mikro (pemegang lisensi perbankan tanpa cabang dari State Bank of Pakistan). Kedua organisasi datang bersama-sama dengan Telenor melayani sebagai agen untuk Tameer dan menyediakan 2.500 dari 175.000 perusahaan toko ritel di seluruh negeri sebagai sub-agen untuk layanan perbankan tanpa cabang. Merek bernama 'easypaisa' dan diluncurkan pada Oktober 2009. Dalam satu tahun dari peluncuran, easypaisa memiliki lebih dari 11.000 toko di seluruh Pakistan dan telah pindah PKR 11 miliar (USD 120 juta) sampai 6 juta transaksi.

‘phone banking’ Handphone Bank tanpa cabang

Phone mobile banking tanpa cabang telah berhasil berfungsi terutama di Kenya dengan 7 juta pelanggan, diikuti oleh Afrika Selatan dan Filipina. Pada Maret 2011, sebuah proyek percontohan telepon mobile banking brachless telah diluncurkan di Bali, Indonesia oleh bank terbesar negara itu [3] Keuntungan dari mobile phone banking tanpa cabang.:
·        sangat mobile, pengguna dan agen
·        membuka hingga 24 jam sehari, tergantung pada agen
·        sangat kecil biaya untuk agen
·        dapat menarik atau menyetor sejumlah kecil seperti $ 1 (kurang dari batas dari mesin teller otomatis)
·        ada bank perlu rekening, nomor telepon seluler hanya
·        hampir tidak ada kertas (administrasi)
·        menghasilkan pendapatan rendah untuk ribuan agen
·        Bank sangat kecil biaya overhead
·        cocok untuk banyak orang dengan pendapatan rendah
·        cocok untuk banyak orang dengan melek sedikit
·        sangat rendah atau tidak ada biaya transportasi untuk agen begitu banyak

wikipedia.org



Share this article :
 

Poskan Komentar

Saran-Kritik-Komentar Anda sangat bermanfaat.
Terima Kasih Telah Bergabung.

Info Terkait

Pengikut

 
Creating Website : Johny Template - Mas Template
Copyright © 2011. KULIAH via BLOG - All Rights Reserved
Template Created n Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger