Selamat Datang

di

KULIAH metode"C.H.A.T"

CEPAT_HEMAT_AKRAB_TERPADU

Membanggakan Kesuksesan orang lain, jauh lebih buruk daripada menyesali Kegagalan sendiri. Jadilah pribadi yang mandiri, tinggalkan Kegagalan, kejarlah Sukses dengan belajar.

Your good deeds are not the reason of others to respect you. Mistakes of others is not also a reason for you to punish him

[by : Parel]

Sampai Kapankah Keelokan Gunung api Aktif “Venus” saudara Bumi itu?


Jurnal Nature Geoscience, Senin (3/12/2012) mempublikasikan hasil pengamatan Venus Express yaitu berupa bukti yang mengarah pada vulkanisme di Venus, wahana antariksa yang mengorbit planet kedua terdekat dari Matahari itu sejak 2006. Padahal, sebelumnya para astrofisikawan meyakini bahwa Venus hanya memiliki gunung api yang telah mati selama jutaan tahun. Namun, riset terbaru tersebut memunculkan perdebatan bahwa saudara "perempuan" Bumi itu juga memiliki gunung aktif seperti Krakatau ataupun Merapi. Venus Express mendapati adanya gas sulfur dioksida (SO2), gas yang dihasilkan oleh gunung api aktif di Bumi, sesaat setelah kedatangannya di Venus 6 tahun lalu. Konsentrasi SO2 kemudian turun setelah beberapa saat, dan kini 10 kali lebih rendah dari tahun 2006. Venus semula dianggap saudara Bumi dan bisa mendukung kehidupan. Namun, hasil penelitian pada tahun 1970 menunjukkan bahwa atmosfer Venus tinggi kadar karbon dioksida dan tekanan 90 kali di Bumi. Suhu planet ini mencapai 457 derajat Celsius.

Emanuel Marq dari European Space Agency, seperti dikutip AFP mengaku adanya kenaikan konsentrasi sulfur dioksida di atmosfer, dan membawanya ke atas, sebab molekul individual SO2 akan terdegradasi oleh sinar Matahari setelah beberapa hari. Wahana milik badan Penerbangan dan Antariksa Amerika Serikat (NASA) sebelumnya, Pioneer Venus, pada tahun 1980-an juga mendeteksi adanya kenaikan konsentrasi SO2 di Venus. Wahana itu menjalankan misinya pada tahun 1978-1992. Kenaikan kadar SO2 memang menjadi petunjuk adanya vulkanisme. Namun sayangnya, semua belum bisa dipastikan. Kenaikan SO2 juga menjadi gejala lain, yaitu adanya badai yang mengocok gas beracun tersebut di atmosfer Venus.

Fenomena badai itu terjadi karena perbedaan waktu rotasi Venus dengan kecepatan angin. Venus berotasi pada sumbunya sendiri selama 243 hari Bumi. Sementara itu, kecepatan anginnya jauh lebih cepat sehingga hanya butuh 4 hari Bumi untuk berembus mengelilingi Venus.

Jean-Loup Bertaux, peneliti pada instrumen SPICAV yang ada pada wahana Venus Express mengatakan bahwa Erupsi vulkanik bisa menjadi seperti piston yang meningkatkan kadar sulfur dioksida, tetapi keanehan pada sirkulasi planet yang belum kita ketahui dengan pasti juga bisa mencampur gas menghasilkan fenomena yang sama.

Ibnu Sina, tokoh yang dikenal sebagai seorang ilmuwan dan "Bapak Pengobatan Modern" pada masa keemasan peradaban Islam, sekitar tahun 1000 adalah astronom Persia yang disebut sebagai Avicenna oleh orang-orang Eropa yang aktif melakukan penelitian astronomi dan menggerakkan observatorium besar pada masanya di wilayah Iran.

Ma'rufin Sudibyo, astronom Indonesia, mengatakan sebenarnya orang pertama yang mengamati Transit Venus adalah Ibnu Sina. Dia mengamati dengan kamera lubang jarum. Kamera lubang jarum yang digunakan Ibnu Sina adalat alat optik sederhana yang berfungsi untuk melihat fenomena langit. Kamera ini bisa dibuat dengan bahan kardus atau pipa, aluminium foil, kertas dan jarum pentul.  pengamatan Transit Venus oleh Ibnu Sina sebenarnya dilakukan secara tak sengaja, karena Ibnu Sina sendiri saat itu lebih banyak mengamati fenomena-fenomena Matahari. Saat mengamati, ia menyaksikan ada bintik di permukaan Matahari, tampak aneh dan mencurigakan. Pengamatan itu diduga berupa “Transit Venus". Pengamatan Transit Venus oleh Ibnu Sina dilakukan pada tanggal 24 Mei 1032. Pengamatan tersebut tidak terdokumentasi secara astronomis sehingga tidak diakui sebagai pengamatan Transit Venus yang resmi. Orang pertama yang diakui dunia melakukan dokumentasi Transit Venus adalah Johannes Kepler. Kepler memprediksikan bahwa Transit Venus akan terjadi pada 6 Desember 1631 dan 8 tahun berikutnya, 1639.

Keelokan Venus di wajah Matahari

Rabu (6/6/2012) sebagian warga Indonesia bisa menonton transit atau perlintasan Planet Venus di depan piringan Matahari (tentu dengan cara yang aman untuk mata karena sinar matahari amat kuat). Prolog peristiwa kosmik ini telah diulas dalam Laporan Iptek pekan lalu. Semangat untuk menyebarluaskan kejadian alam ini pun hidup di kalangan komunitas, seperti Universe Awareness (UNAWE) yang mengamati transit Venus di Atambua. Sementara itu, pencinta fotografi astronomi juga ingin melihat noktah hitam Venus yang melintas di depan wajah Sang Surya yang keemasan. Transit Venus yang berawal pukul 22.09 GMT (05.09 WIB) selama hampir tujuh jam ini sangat bagus diamati dari awal di wilayah Indonesia timur.Dimensi waktu yang panjang untuk ukuran manusia boleh jadi merupakan salah satu alasan karena pasangan transit sekarang ini (yang pertama terjadi tahun 2004) tidak akan berulang lagi hingga tahun 2117.

Bagi para astronom, transit Venus menjadi satu momen untuk melakukan riset ilmiah. Seperti dikutip oleh situs PhysOrg (5/3), tiga bulan sebelum transit berlangsung, para ilmuwan berkumpul di Observatoire de Paris untuk mematangkan rencana pengamatan. Dua kesempatan yang diincar oleh ilmuwan dari transit 5-6 Juni 2012 (tanggal 5 Juni untuk sebagian wilayah Amerika) adalah pertama untuk menggunakan Venus sebagai contoh untuk eksoplanet (planet di luar tata surya) yang juga transit di depan bintang induknya. Ilmuwan ingin menggunakan teknik yang mereka kembangkan untuk menganalisis komposisi, struktur, dan dinamika atmosfer eksoplanet. Yang kedua, mereka akan menggunakan secara simultan observasi yang dilakukan di permukaan Bumi dan dari wahana antariksa. Observasi gabungan ini diharapkan bisa memberi gambaran baru tentang lapisan tengah atmosfer Venus yang kompleks, yang menjadi kunci dalam memahami klimatologi planet saudara Bumi ini.

Di sini kita masih melihat adanya peluang untuk menemukan adanya kehidupan cerdas di luar Bumi nun di kejauhan sana. Kini Venus—karena keindahannya (lebih tepat karena kecemerlangannya sebab saat paling terang magnitudonya mencapai minus 4,7 sehingga jauh lebih terang dibandingkan dengan planet-planet lain)—dipandang sebagai Sang Dewi. Simbolnya pun mencerminkan karakter wanita, berbeda dengan Mars yang disimbolkan sebagai Dewa Peperangan dengan simbol kejantanan.

Venus, Bumi, dan anggota tata surya lain—yang dipersepsikan sebagai ”Lautan Keabadian”—ternyata juga ada umurnya. Umur ini ditentukan oleh umur Matahari yang sebagai sebuah bintang memiliki takdir kehidupan. Kini, Matahari—dengan demikian juga planet-planet sebagai anggota tata surya—bisa disebut berumur setengah baya. Jika selama ini Matahari yang muda amat menopang kehidupan, setelah memasuki umur setengah baya, satu hari nanti Matahari akan berubah memusuhi kehidupan. Tanda-tanda awal ke arah itu diperkirakan sudah akan mulai terjadi sekitar satu miliar tahun lagi. Pada saat itu Bumi sudah tidak layak lagi jadi habitat. Tanaman dan hewan sudah tak bisa lagi hidup dalam udara yang sangat panas. Laut akan menguap dan Bumi akan berubah seperti Planet Venus yang elok itu.

Kalau Planet Merkurius yang paling dekat dengan Matahari sudah ditelan bulat-bulat, paling sedikit Venus sudah digoreng dan Bumi sudah dipanggang. Ada kemungkinan Bumi juga sudah menguap. Mars yang kini tampak kering kerontang boleh jadi akan mengalami kebangkitan kedua. Es yang terjebak di bawah permukaan karena cuaca dingin boleh jadi akan mencair dan akan menyediakan lahan bagi kehidupan. Bisa jadi, seperti dikisahkan oleh Dr Chris McKay dari NASA Ames Research Center, Mars layak ditinggali meski mungkin hanya 0,5 miliar tahun, berbeda dengan Bumi yang beberapa miliar tahun (dari The Planets, BBC, 2004).
Pada akhirnya, Matahari akan mencapai tahapan kehancuran yang tak ada satu pihak pun bisa mencegahnya dan tidak ada lagi harapan hidup bagi kehidupan di tata surya.
Semua ini telah dilihat oleh astronom Vatikan, Angelo Secchi. Melalui teleskop, pada 1868 ia mengamati kematian bintang Gamma Canis Veniticchi yang berjarak 400 tahun cahaya dari Bumi.

Beberapa dekade kemudian, muncul astronom Sir Fred Hoyle yang meramalkan masa depan Matahari bahwa eksistensi bintang raksasa merah adalah pertanda akhir sebuah bintang.

"Kalau peradaban manusia ingin selamat, jelas manusia harus melakukan migrasi sebelum Bumi meleleh," ujar Dr Carolyn Porco dari Lunar and Planetary Laboratory, Arizona.

”Tata surya akan padam dan berakhir selamanya. Yang ada saat itu adalah malam sepanjang waktu,” ujar Prof Douglas Gough dari Institut Astronomi, Universitas Cambridge, dalam video BBC di atas.

Transit Venus yang telah berlangsung adalah satu babakan dalam riwayat tata surya saat ia masih berjaya di usia paruh baya.

Enhanced by Zemanta
Share this article :
 

Poskan Komentar

Saran-Kritik-Komentar Anda sangat bermanfaat.
Terima Kasih Telah Bergabung.

Info Terkait

Pengikut

 
Creating Website : Johny Template - Mas Template
Copyright © 2011. KULIAH via BLOG - All Rights Reserved
Template Created n Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger