Selamat Datang

di

KULIAH metode"C.H.A.T"

CEPAT_HEMAT_AKRAB_TERPADU

Membanggakan Kesuksesan orang lain, jauh lebih buruk daripada menyesali Kegagalan sendiri. Jadilah pribadi yang mandiri, tinggalkan Kegagalan, kejarlah Sukses dengan belajar.

Your good deeds are not the reason of others to respect you. Mistakes of others is not also a reason for you to punish him

[by : Parel]

KITA adalah apa yang kita LAKUKAN

[ Menggunakan Prinsip Etis dalam Penalaran Moral Tentang Lingkungan]

Ada banyak prinsip yang berbeda yang menarik dalam penalaran moral tentang masalah lingkungan yang spesifik. Pelajaran ini ulasan tiga pasang dasar prinsip: keadilan dan keberlanjutan, kecukupan dan kasih sayang, solidaritas dan partisipasi. Pelajaran ini menunjukkan bagaimana lingkungan kekhawatiran menantang kita untuk memperluas prinsip-prinsip ini mencakup kesejahteraan alam dan tugas manusia untuk itu. Ini menyimpulkan dengan deskripsi dari tiga jenis umum argumen yang dapat digunakan dalam penalaran moral tentang lingkungan.

Tiga prinsip etika klasik keadilan, kecukupan dan solidaritas dapat ditelusuri kembali ke berbagai sumber: filsafat Yunani, ajaran agama, dan refleksi atas pengalaman manusia. Dalam menghadapi setiap keputusan yang menyangkut etika lingkungan hidup, kita harus bertanya bagaimana masing-masing prinsip etika - juga dikenal sebagai norma etika - dapat diterapkan pada situasi di tangan. Prinsip-prinsip etis yang standar atau benchmark terhadap yang kita dapat mengevaluasi tindakan kita. Mereka juga rambu-rambu untuk mengarahkan kita menuju perbedaan antara benar dan salah, terutama dalam kondisi di mana ada beberapa masalah, dan kepentingan lebih dari satu pihak. Prinsip etika yang berbeda dari prinsip-prinsip ilmiah dalam bahwa mereka umumnya tidak keras dan cepat. Mereka cenderung untuk memberikan satu jawaban yang benar, tetapi dapat digunakan untuk mengevaluasi klaim yang saling bertentangan, proses pengambilan keputusan, atau hasil dari keputusan.

Keadilan dan keberlanjutan

Klasik asas formal keadilan yang sama harus diperlakukan sama kecuali ada alasan yang cukup untuk mengobati orang (atau apa pun) tidak merata. Hal ini jelas relevan di bidang etika yang disebut keadilan lingkungan, tetapi prinsip ini melintasi banyak masalah. Keadilan lingkungan berkaitan dengan akses adil terhadap sumber daya lingkungan (makanan yang bersih, udara dan air) dan ketidakadilan polusi yang lebih besar yang sering menjadi ciri masyarakat berpenghasilan rendah - tidak pinggiran kota kaya. Gagasan tentang keadilan mendasari kekhawatiran tentang kesejahteraan hewan. Atas dasar apa nilai-nilai sehingga dianggap manusia berbeda dari hewan, dan dengan demikian tunduk pada konsumsi oleh manusia?
Kemajuan terbaru dalam biologi telah menunjukkan bahwa banyak dari kita mungkin berpikir perbedaan antara manusia dan hewan lain yang jauh lebih sedikit. Apakah kesetaraan manusia dan hewan sebagai makhluk hidup memerlukan perawatan yang jauh lebih manusiawi dari hewan? Atau bahkan total non-penggunaan hewan? Untuk menerapkan keadilan keputusan lingkungan, kita harus bertanya: Apakah semua manusia yang terlibat dalam situasi ini diperlakukan dengan adil dan, jika tidak, mengapa tidak?
Keberlanjutan keadilan meluas ke masa depan. Keberlanjutan dapat didefinisikan sebagai memenuhi kebutuhan generasi sekarang tanpa mengorbankan kemampuan generasi mendatang untuk memenuhi kebutuhan mereka sendiri. Kami memakan atau merendahkan banyak sumber daya (seperti energi bahan bakar fosil, humus dan air) per hari lebih cepat daripada mereka dapat alami atau diisi ulang, yang berarti mereka tidak akan tersedia untuk orang-orang di masa depan. Etis prinsip keadilan adalah bermain karena mendasari perlu pemerataan menyeimbangkan kebutuhan hidup mereka saat ini (kaya dan miskin) dengan generasi masa depan. Dengan demikian, lingkungan etika mengambil gagasan keadilan fundamental dan membentang untuk mencakup mereka yang belum lahir. Untuk menerapkan prinsip keberlanjutan untuk keputusan lingkungan, kita harus bertanya: ‘Apa efek langsung dan jangka panjang masalah sebelum kami?’ ‘Siapa - manusia dan sebaliknya - dipengaruhi hari ini oleh masalah sebelum kita dan yang kemungkinan akan terpengaruh oleh masalah ini di masa depan?

Kecukupan dan kasih sayang

Mandat Prinsip kecukupan bahwa semua bentuk kehidupan berhak atas barang yang cukup untuk hidup dan berkembang. Prinsip ini juga berarti buang tidak ada yang harus atau menimbun sumber daya yang dimaksudkan untuk kecukupan semua. Menjunjung tinggi norma kecukupan membuat tuntutan pada individu - untuk berbagi, untuk hidup lebih sederhana, untuk berpikir kreatif - dan komunitas manusia: untuk memastikan bahwa setiap orang memiliki akses ke barang-barang yang mereka butuhkan untuk hidup kehidupan yang bermartabat.
Etis norma kecukupan terkait erat dengan gagasan signifikansi moral, yang berarti bahwa ada sesuatu yang layak menjadi perhatian etis kita. Ini berarti bahwa kita termasuk kebutuhan orang lain dalam pertimbangan kita tentang apa yang penting, atau layak perhatian kita. Ketika kita mempertimbangkan kebutuhan orang lain, seperti orang miskin dalam masyarakat kita atau negara-negara miskin di dunia, kita menegaskan prinsip moral kecukupan. Prinsip ini membantu kita berpikir tentang siapa lagi kita perlu mempertimbangkan, kepada siapa kita memiliki tugas moral. Ini mendasari praktek empati. Prinsip ini bisa bertentangan, setidaknya dalam pikiran beberapa orang, dengan gagasan bahwa Bumi tidak memiliki barang yang cukup untuk memenuhi kebutuhan semua orang. Untuk menerapkan prinsip kecukupan untuk keputusan lingkungan, kita harus bertanya: ‘Akankah keputusan mengizinkan semua pihak yang terlibat, khususnya masyarakat miskin, memiliki cukup sumber daya yang hidup dan berkembang?Apakah ada aspek dari keputusan itu menunjukkan adanya limbah atau kelebihan? Atau kegagalan untuk menjadi kreatif?’

Keprihatinan memperluas pengertian kecukupan ke Bumi. Etika lingkungan menegaskan bahwa hewan lain, tumbuhan, dan unsur-unsur (seperti air, tanah atau udara) secara moral signifikan, dan bahwa manusia memiliki tanggung jawab untuk bertindak sehingga kebutuhan mereka terpenuhi juga. Beberapa ahli etika lingkungan, seperti ahli ekologi mendalam, menegaskan bahwa bentuk-bentuk non-manusia hidup memiliki makna moral yang setara dengan manusia.

Kebanyakan orang, bagaimanapun, percaya bahwa bentuk-bentuk kehidupan memiliki beberapa nilai moral, tetapi bahwa manusia memiliki signifikansi moral yang lebih besar. Bahkan jika Anda berpikir hewan jauh lebih layak perhatian Anda dari tanaman atau elemen, mengakui bahwa semua hewan tergantung, baik secara langsung maupun tidak langsung pada tanaman untuk makanan, dan bahwa tidak ada makhluk bisa hidup tanpa air bersih yang memadai. Untuk menegaskan bahwa setiap binatang liar layak menjadi perhatian moral kita memulai proses belajar tentang saling ketergantungan antara semua makhluk di habitat dan sumber makanan yang disediakan oleh makhluk lain dalam ekosistem. Ini hanya mungkin untuk mempertimbangkan kesejahteraan satu makhluk lain di isolasi dari lingkungan mereka.
Pada akhirnya, masa depan manusia terikat pada kesejahteraan semua makhluk lainnya. Untuk menerapkan prinsip kasih sayang kepada keputusan lingkungan, kita harus bertanya: ‘Tugas apa yang kita miliki untuk makhluk lain mungkin akan terpengaruh oleh tindakan kita? Apa kecukupan artinya bagi makhluk lain, terutama yang terancam punah? Apa artinya untuk memperpanjang prinsip kasih sayang kepada makhluk non-manusia?

Solidaritas dan partisipasi
Prinsip solidaritas mengajak kita untuk mempertimbangkan bagaimana kita berhubungan satu sama lain dalam komunitas. Ini mengasumsikan bahwa kita mengakui bahwa kita adalah bagian dari setidaknya satu keluarga - keluarga kami biologi, komunitas lokal kita, atau komunitas nasional kita - tetapi kemudian menantang kita untuk mempertimbangkan berbagai hubungan dengan orang lain. Dalam globalisasi ekonomi, kita berpartisipasi dalam sebuah komunitas ekonomi internasional yang luas, di mana barang dan jasa yang disediakan bagi kita oleh orang-orang di sisi lain dunia. Solidaritas mengharuskan kita untuk mempertimbangkan jenis komunitas luas, dan bertindak sedemikian rupa yang mencerminkan kepedulian terhadap kesejahteraan orang lain. Untuk menerapkan prinsip solidaritas terhadap keputusan lingkungan, kita harus bertanya: ‘Siapa semua pemangku kepentingan manusia yang terlibat dalam situasi ini? Siapa semua stakeholder alami? Apakah ada komunitas kehidupan (ekosistem) yang terlibat? Apakah ada stakeholder - manusia dan non-manusia - yang sangat rentan?

Partisipasi memperluas gagasan solidaritas untuk membuat praktis. Tuntutan solidaritas mengarahkan kita pada prinsip partisipasi, sehingga mereka yang terkena dampak keputusan lingkungan dapat membentuk bagaimana itu dibuat. Banyak, banyak masalah lingkungan berasal dari keputusan yang dibuat oleh individu atau perusahaan yang memiliki implikasi luas. Dalam beberapa kasus, di negara ini dan lain-lain, pemerintah membuat keputusan lingkungan tanpa sepenuhnya mengamankan persetujuan dari masyarakat. Seringkali, mereka yang paling terkena dampak tidak menyadari keputusan atau efek jangka panjang pada kesehatan mereka dan kesejahteraan lingkungan mereka.

Etis prinsip partisipasi mengharuskan kita untuk mengenali semua pihak - manusia dan non-manusia - mungkin akan terpengaruh oleh keputusan, dan untuk mengakui bahwa semua pihak harus memiliki suara dalam bagaimana keputusan dibuat. Partisipasi sejati membutuhkan transparansi, yang berarti bahwa setiap individu memiliki akses ke informasi yang sama yang dimiliki orang lain. Untuk menerapkan prinsip partisipasi terhadap keputusan lingkungan, kita harus bertanya: ‘Apakah semua pemangku kepentingan dalam keputusan ini benar-benar memiliki suara dalam bagaimana keputusan akan dibuat? Apakah ada pihak yang tidak bisa mewakili diri mereka sendiri? Atau yang memiliki sedikit kekuasaan? Bagaimana akan kepentingan mereka terwakili dalam proses pengambilan keputusan?’

Mode Penalaran Etis tentang Lingkungan

Kita sekarang datang ke "apa" etika lingkungan, dengan kata lain, untuk jenis pertimbangan etis yang menggunakan standar perilaku lingkungan atau keputusan. Jika kita merenungkan bagaimana kita sudah berpikir, kita dapat melihat beberapa mode umum pertimbangan etis. Demi kesederhanaan dan dengan menggunakan semacam tangan pendek, mari kita pertimbangkan mode sebagai tiga: penalaran moral tentang perintah, konsekuensi, dan karakter. Setiap kali kita mempertimbangkan masalah etika, kita biasanya menemukan diri kita alasan bersama satu atau lebih dari garis-garis ini. Dan ini adalah sebanyak kasus dalam etika lingkungan seperti pada jenis lain etika.

Perintah. Kita dapat menggunakan gagasan "perintah" sebagai cara singkat untuk merujuk ke hal-hal yang harus kita lakukan, tidak peduli apa konsekuensinya. Jenis penalaran ini juga terkait dengan kategori etika seperti perintah, hukum, hak, dan keadilan. Dalam hal etika lingkungan, mungkin perintah klasik adalah salah satu perintah klasik dalam semua etik, "Apakah tidak membahayakan." Artinya, tugas umum pertama kita terhadap lingkungan adalah tidak membahayakan. Selain itu, kami penalaran dalam modus perintah ketika, misalnya, kita berpikir bahwa hewan memiliki hak dan, karena itu, keadilan yang mensyaratkan agar kita tidak merugikan mereka, ini sering keyakinan etis belakang mereka yang tidak makan daging.

Konsekuensi. Etis gagasan konsekuensi yang paling sering dikaitkan dengan sekolah filsafat utilitarianisme. Menurut mode ini penalaran etis, perintah tidak cukup dalam diri mereka untuk memberitahu kami apa yang harus kita lakukan. Sebaliknya, kita perlu berpikir hati-hati tentang konsekuensi dari tindakan kita. Dengan demikian kita dapat menentukan tindakan etis yang benar dengan memilih salah satu yang akan menghasilkan keseimbangan terbesar dari konsekuensi yang baik atas konsekuensi yang buruk. Jenis penalaran membantu mengajak kita untuk mempertimbangkan totalitas situasi dan mengidentifikasi aspek-aspek positif dan negatif. Lebih penting lagi, dalam jenis penalaran, perintah atau hukum atau hak dapat diganti jika hal itu akan menghasilkan keseimbangan yang lebih besar manfaat yang lebih merugikan. Ini berarti, misalnya, bahwa sesuatu seperti hak-hak hewan dapat diganti demi beberapa keuntungan manusia dirasakan.

Dalam penalaran konsekuensial, seringkali sulit untuk menentukan apa yang memenuhi syarat sebagai "manfaat" dan "bahaya" atau, sama, sebuah "keuntungan" dan "biaya," atau "baik" dan "buruk," dll Sering dalam lingkungan kasus, biaya dan manfaat dianggap hanya dalam istilah moneter. Tapi sementara penilaian biaya keuangan tersebut merupakan bagian penting dari banyak analisis etis, tidak bisa seluruh analisis tersebut. Dan itu penting untuk mencoba untuk nama apa lagi merupakan bahaya dan manfaat. Salah satu cara untuk melakukan hal ini mungkin untuk mengatakan, misalnya, kerugian yang didasari oleh hal-hal seperti kematian dini, sakit yang tidak semestinya, atau pelanggaran hak-hak ekonomi atau politik manusia. Sebuah aksi lingkungan yang mengarah atau sangat mungkin akan menyebabkan bahaya tersebut akan etis bermasalah. Bekerja untuk melindungi keberagaman kehidupan di Bumi adalah contoh tindakan etis dengan konsekuensi positif.

Karakter. Ketika kita berbicara tentang "karakter," kita tidak melakukan begitu tepat dalam cara yang sering kita dengar kata: Sebagai mengacu pada peran dalam sebuah drama atau film. Sebaliknya, kita lebih mengacu pada gagasan bahwa "dia punya karakter yang baik" atau gagasan bahwa "ia adalah orang yang hati nurani." Dalam menghadapi situasi etika lingkungan, kita bertanya: Apa tindakan tertentu yang dapat mempengaruhi lingkungan berarti bagi karakter saya? Atau, sama, orang macam apa saya menjadi dengan terlibat dalam aksi-aksi ini dalam kaitannya dengan lingkungan? Apakah saya menjadi lebih adil, lebih rendah hati, lebih murah hati? Ini modus penalaran etis mengundang hati dan jujur ​​refleksi diri. Hal ini juga dapat menjadi semacam penalaran yang digunakan dengan baik oleh kelompok. Faktanya adalah, kita menjadi apa yang kita lakukan - apakah yang kita lakukan hanya melibatkan orang lain atau juga melibatkan alam.


SUMBER :
www.scu.edu
Share this article :
 

Poskan Komentar

Saran-Kritik-Komentar Anda sangat bermanfaat.
Terima Kasih Telah Bergabung.

Info Terkait

Pengikut

 
Creating Website : Johny Template - Mas Template
Copyright © 2011. KULIAH via BLOG - All Rights Reserved
Template Created n Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger