Selamat Datang

di

KULIAH metode"C.H.A.T"

CEPAT_HEMAT_AKRAB_TERPADU

Membanggakan Kesuksesan orang lain, jauh lebih buruk daripada menyesali Kegagalan sendiri. Jadilah pribadi yang mandiri, tinggalkan Kegagalan, kejarlah Sukses dengan belajar.

Your good deeds are not the reason of others to respect you. Mistakes of others is not also a reason for you to punish him

[by : Parel]

Mengapa Ekonomi India Tersandung?

UNTUK tiga dekade terakhir, perekonomian India telah tumbuh mengesankan, pada tingkat tahunan rata-rata 6,4 persen. Dari tahun 2002 sampai 2011, ketika tingkat rata-rata 7,7 persen, India tampaknya mendekati Cina - tak terbendung, dan terlibat dalam "kencan dengan takdir," kedua meminjam istilah Jawaharlal Nehru. Potensi ekonomi penduduk yang luas, diharapkan menjadi yang terbesar di dunia pada pertengahan dekade berikutnya , muncul untuk dibebaskan sebagai India membuang perencanaan pusat mencekik dan kontrol ekonomi diwariskan dengan Mr Nehru dan pendiri lainnya bangsa sosialis.
Tapi India kepercayaan diri telah terguncang. Pertumbuhan melambat menjadi 4,4 persen per tahun, rupee adalah jatuh bebas, sehingga harga yang lebih tinggi untuk barang impor, dan hantu dari potensi krisis, disebabkan oleh kenaikan inflasi dan defisit anggaran melumpuhkan, alat tenun.

Sampai batas tertentu , India telah hanya korban lain dari pasang surut dan aliran keuangan global, yang memeluk terlalu antusias. Ancaman (atau janji) kebijakan moneter ketat di Federal Reserve dan ekonomi Amerika bangkit kembali mengancam untuk menyedot modal, dan dinamisme ekonomi, dari banyak negara pasar berkembang.

Namun masalah India memiliki asal-usul dalam dan keras kepala pembuatan negara itu sendiri.

Pemerintah saat ini, yang mulai menjabat pada tahun 2004, telah membuat dua kesalahan mendasar. Pertama, diasumsikan bahwa pertumbuhan autopilot dan gagal untuk mengatasi masalah struktural yang serius. Kedua, siram dengan pendapatan, mulai program redistribusi utama, mengabaikan konsekuensinya : tinggi fiskal dan defisit perdagangan.

Masalah struktural yang melekat dalam model biasa India pembangunan ekonomi, yang mengandalkan kolam terbatas tenaga kerja terampil daripada berlimpah murah, tidak terampil, tenaga kerja setengah buta huruf. Ini berarti bahwa India khusus dalam call center, menulis perangkat lunak untuk perusahaan-perusahaan Eropa dan menyediakan layanan back-office untuk asuransi kesehatan Amerika dan firma hukum dan sejenisnya, bukan di model manufaktur. Ekonomi lain yang telah berhasil dikembangkan - Taiwan, Singapura, Korea Selatan dan China - mengandalkan pada tahun-tahun awal mereka pada manufaktur, yang memberikan lebih banyak pekerjaan bagi masyarakat miskin.

Dua dekade pertumbuhan dua digit dalam membayar tenaga kerja terampil telah menyebabkan upah naik dan telah retak jauh di keunggulan kompetitif India. Negara-negara seperti Filipina telah muncul sebagai alternatif menarik untuk outsourcing. Sistem pendidikan tinggi di India tidak menghasilkan bakat yang cukup untuk memenuhi permintaan keterampilan yang lebih tinggi. Terburuk dari semua, India gagal untuk memanfaatkan sepenuhnya dari sekitar satu juta pekerja berketerampilan rendah yang memasuki pasar kerja setiap bulan.

Manufaktur memerlukan aturan transparan dan infrastruktur yang handal. India kekurangan keduanya. Skandal profil tinggi atas alokasi spektrum mobile broadband, batubara dan tanah telah merusak kepercayaan dalam pemerintahan. Jika tanah tidak dapat dengan mudah diperoleh dan pasokan batu bara mudah dijamin, sektor swasta akan menghindar dari investasi di jaringan listrik. Listrik tidak teratur menahan investasi di pabrik-pabrik.

Persenjataan lengkap India peraturan, termasuk hukum perburuhan fleksibel, menghambat perusahaan dari berkembang. Ketika mereka tumbuh, bisnis India besar lebih memilih untuk mengganti mesin untuk tenaga kerja tidak terampil. Selama tiga dekade booming China (1978-2010), manufaktur menyumbang sekitar 34 persen dari perekonomian China. Di India, jumlah ini memuncak pada 17 persen pada tahun 1995 dan sekarang sekitar 14 persen.

Dalam keadilan, kemiskinan telah menurun tajam selama tiga dekade terakhir, dengan sekitar 20 persen dari seluruh 50 persen. Tapi karena penerima manfaat terbesar adalah sangat terampil dan berbakat, masyarakat India telah menuntut bahwa pertumbuhan menjadi lebih inklusif. Politik demokratis dan kompetitif telah memaksa para politisi untuk mengatasi tantangan ini, dan pendapatan dari pertumbuhan apung menyediakan sarana untuk melakukannya.

Dengan demikian, India memberikan jaminan kerja pedesaan dan terus subsidi kepada orang miskin untuk makanan, listrik, bahan bakar dan pupuk. Subsidi mengkonsumsi sebanyak 2,7 persen dari produk domestik bruto, tetapi korupsi dan administrasi yang tidak efisien berarti bahwa yang paling membutuhkan sering tidak menuai keuntungan.

Sementara itu, subsidi pedesaan telah mendorong upah, memberikan sumbangan inflasi dua digit. Defisit fiskal sebesar India untuk sekitar 9 persen dari produk domestik bruto (dibandingkan dengan defisit struktural sekitar 2,5 persen di Amerika Serikat dan 1,9 persen di Uni Eropa). Untuk lindung nilai terhadap inflasi dan ketidakpastian umum, konsumen marah diperoleh emas, render negara bergantung pada modal asing untuk membiayai defisit perdagangan.

Stabilitas ekonomi dapat dipulihkan melalui reformasi besar untuk memotong pengeluaran yang tidak efisien dan menaikkan pajak, sehingga pemangkasan defisit dan menjinakkan inflasi. Ekonom Raghuram Rajan G., yang baru saja meninggalkan University of Chicago untuk menjalankan bank sentral India, memiliki karyanya memotong untuknya. Jadi jangan Perdana Menteri Manmohan Singh, juga seorang ekonom, dan partai yang memerintah, Kongres Nasional India. Langkah-langkah ini tidak perlu datang dengan mengorbankan kaum miskin. Misalnya, India menerapkan skema identifikasi biometrik ambisius yang akan memungkinkan transfer tunai yang ditargetkan untuk menggantikan program kesejahteraan tidak efisien.

India masih bisa menjadi sebuah kelompok besar manufaktur, jika itu membuat upgrade besar untuk jalan-jalan, pelabuhan dan sistem kekuasaan dan reformasi undang-undang ketenagakerjaan dan peraturan bisnis. Namun negara berada dalam mode pra - pemilu sampai awal tahun depan. Pemilihan meningkatkan tekanan untuk menghabiskan dan menunda reformasi. Jadi kelemahan India dan turbulensi dapat bertahan untuk beberapa waktu lagi.

Oleh ARVIND SUBRAMANIAN, seorang rekan senior di kedua Peterson Institute for International Economics dan Center for Global Development, adalah penulis "Eclipse : Hidup dalam bayangan Dominasi Ekonomi China"


SUMBER:



Share this article :
 

Poskan Komentar

Saran-Kritik-Komentar Anda sangat bermanfaat.
Terima Kasih Telah Bergabung.

Info Terkait

Pengikut

 
Creating Website : Johny Template - Mas Template
Copyright © 2011. KULIAH via BLOG - All Rights Reserved
Template Created n Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger