Selamat Datang

di

KULIAH metode"C.H.A.T"

CEPAT_HEMAT_AKRAB_TERPADU

Membanggakan Kesuksesan orang lain, jauh lebih buruk daripada menyesali Kegagalan sendiri. Jadilah pribadi yang mandiri, tinggalkan Kegagalan, kejarlah Sukses dengan belajar.

Your good deeds are not the reason of others to respect you. Mistakes of others is not also a reason for you to punish him

[by : Parel]

Teori Ekonomi dan Krisis Keuangan [Bagian 2] : Krisis Keuangan

Kutipan Wawancara dengan Eric Maskin

Bagaimana hubungan semua itu dengan krisis keuangan?

Krisis saat ini dimulai dengan penurunan mendadak dalam likuiditas di pasar keuangan (kita akan berbicara tentang alasan untuk penurunan nanti). Dan untuk mencegah proyek ditopang oleh pasar keuangan dari mematikan, seseorang harus datang dengan likuiditas yang hilang. Di AS, bahwa seseorang adalah pemerintah. Jadi, pemerintah AS bertindak dalam cara yang Holmstrom dan Tirole mengatakan seharusnya.

Sudah ada banyak kritik, misalnya dari Paul Krugman, bahwa profesi ekonomi tidak meramalkan krisis. Tapi dari cara Anda berbicara, tampaknya ada model yang sudah ada yang memprediksi bahwa krisis ini akan terjadi, dan itu adalah pertanyaan tentang bagaimana Anda merespon.

Saya tidak menerima kritik bahwa teori ekonomi gagal memberikan kerangka untuk memahami krisis ini. Memang, surat-surat kita bahas hari ini menunjukkan cukup jelas mengapa krisis terjadi dan apa yang bisa kita lakukan tentang hal itu. Semacam ekonomi yang layak serangan dunia ideal Alan Greenspan, di mana pasar keuangan bekerja dengan baik pada mereka sendiri dan tidak memerlukan tindakan pemerintah. Ada, tentu saja, masih ekonom - mungkin sedikit dari sebelumnya - yang percaya di dunia itu. Tapi itu adalah posisi yang ekstrem dan tidak satu mungkin dipegang oleh mereka yang memahami makalah yang kita bicarakan


Peraturan Prudential Bank

The Dewatripont-Tirole dalam buku Peraturan Prudential Bank membuat poin penting tentang moral hazard. Mereka mencatat bahwa deposan tidak dalam posisi untuk memantau bank mereka untuk memastikan itu adalah menginvestasikan uang mereka secara bertanggung jawab. Jadi ada juga masalah moral hazard antara deposan dan bank, yang menghasilkan peran regulasi. Regulator adalah stand-in untuk deposan. Dan tugasnya adalah untuk menempatkan pembatasan pada apa yang bank dapat dilakukan. Salah satu pembatasan penting adalah untuk meminta bank yang dikapitalisasi memadai. Seperti yang kita bicarakan sebelumnya, pemilik bank harus memasang cukup uang mereka sendiri untuk mencegah bank mengambil risiko berlebihan. Dengan kata lain, rasio leverage bank - berapa banyak hutang dibutuhkan pada relatif terhadap ekuitas - tidak boleh terlalu tinggi. Sayangnya, dalam jangka-sampai krisis saat ini, rasio leverage banyak lembaga keuangan mencapai tingkat yang luar biasa. Saya melihat ini sebagai kegagalan peraturan pemerintah.

Begitu pula ekonom seperti peringatan orang Dewatripont dan Tirole dalam pemerintahan, mengatakan: 'Kau gila untuk membiarkan ini banyak pengaruh' Jika sudah jelas apa yang akan terjadi, bagaimana Anda, sebagai seorang ekonom akademik, mendapatkan pesan di seberang? Teori memang membuat bahaya cukup jelas. Aku benar-benar tidak tahu mengapa pesan gagal untuk mendapatkan melalui kepada pembuat kebijakan. Mungkin teori pantas beberapa kesalahan di sini.

Jadi adakah sesuatu yang akan meningkatkan kemajuan?
Pertama, fokus pada rasio leverage - mungkin orang telah belajar pelajaran mereka dalam hal itu. Tapi juga, secara umum, dalam hal dialog antara orang-orang yang mempelajari hal ini secara teoritis dan apa yang sebenarnya terjadi di Wall Street. Saya menduga bahwa teori keuangan akan ingin menjaga mata dekat pada praktek keuangan di masa depan. Tugas utama sekarang adalah untuk merancang peraturan yang akan membantu mencegah krisis semacam ini terjadi lagi. Teori akan menginformasikan usaha ini, tapi menerjemahkan teori menjadi sederhana, efektif, aturan ditegakkan bukan usaha sepele. Dan ada bahaya berlebihan peraturan tersebut. Anda tidak ingin pemerintah manajemen mikro lembaga keuangan. Pemerintah tidak terlalu baik pada saat itu, dan kemungkinan untuk menahan investasi yang baik yang terjadi justru sebaliknya. Jadi kita harus menjaga keseimbangan, dimana pemerintah tidak selalu baik di lakukan.

Apakah ada optimisme ? Atau apakah ada kaitannya?

Yah, saya percaya bahwa ekonom dalam pemerintahan Obama mungkin memiliki pemahaman yang cukup baik tentang prinsip-prinsip yang telah kita bicarakan. Jadi saya berpikir bahwa di AS ada regulasi yang baik kesempatan yang masuk akal akan dirumuskan. Apa yang aku tidak begitu yakin tentang apa yang akan terjadi ketika Kongres masuk ke tindakan. Seperti kesehatan, administrasi dapat mengajukan banyak baik, ide suara secara teoritis tentang regulasi keuangan, tetapi apakah Kongres akan membayar banyak perhatian untuk ini tidak jelas. Kita lihat saja nanti. Kurasa aku optimis.

Bagaimana jalan bonus Wall? Anda berbicara tentang masalah moral hazard berkaitan dengan pemegang saham, dan sebagian besar bankir ini memang memegang ekuitas di bank mereka sehingga memiliki saham di dalamnya. Tapi secara terpisah mereka juga mendapatkan bonus, yang dapat memberi mereka imbalan untuk perilaku berisiko. Apakah ada sentuhan artikel tentang itu? Apa pandangan Anda tentang itu?

Ya, artikel yang kita bicarakan tentu relevan di sini. Mereka berpendapat bahwa tidak apa-apa untuk menghargai bankir dengan bonus jika hal-hal berjalan dengan baik, asalkan mereka Sejalan dihukum karena kegagalan. Ini tidak adanya hukuman di Wall Street, daripada bonus per se, yang telah masalah. Itulah mengapa saya merasakan dorongan populis untuk membatasi kompensasi bankir agak salah. Ya, itu adalah memuaskan dan menggoda untuk menempatkan topi pada apa bankir bisa mendapatkan. Tapi aku tidak melihat bahwa sebagai mendapatkan di jantung masalah, yang memastikan bahwa skema kompensasi bankir keseimbangan yang tepat antara reward dan punishment.

Siklus Kredit

Mari kita pergi ke dua makalah terakhir, yang memberikan beberapa wawasan tentang penyebab krisis. Saya sebutkan, ketika membahas kertas Holmstrom-Tirole, pemerintah yang mungkin harus turun tangan ketika sistem keuangan tiba-tiba kehilangan likuiditas. Sekarang, bagaimana bisa tiba-tiba kehilangan likuiditas terjadi? Nah, Kiyotaki dan Moore artikel [Siklus Kredit, 1997] memberikan skenario yang mungkin. Biasanya, jika sebuah perusahaan atau bank meminjam uang untuk sebuah proyek, maka akan harus menyediakan beberapa keamanan - beberapa agunan - untuk pinjaman itu. Model Kiyotaki-Moore mengasumsikan, dengan beberapa pembenaran, bahwa peminjam dapat didorong untuk membayar pinjaman hanya jika pinjaman tersebut didukung dengan agunan minimal nilai yang sama: hanya ancaman kehilangan agunan menyediakan peminjam dengan insentif untuk membayar.

Proyek itu sendiri dapat merupakan agunan, tapi begitu bisa real estate atau aset lainnya. Mari kita ambil kasus real estate dan membayangkan bahwa nilai pasarnya turun sedikit - mungkin karena permintaan untuk perumahan ternyata tidak sekuat orang pikir akan. Penurunan nilai dapat memiliki efek domino. Karena real estate bernilai kurang, pinjaman kurang mungkin - karena pinjaman perlu didukung oleh jumlah yang setara dengan agunan. Tapi jika pinjaman lebih sedikit dapat dibuat, ada produksi kurang. Dan jika ada sedikit produksi maka orang miskin dan karena itu membeli real kurang nyata, menyebabkan penurunan lebih lanjut dalam harga real estat, dan Anda memiliki spiral. Seperti orang lain yang telah kita bahas, model ini mengatakan banyak tentang krisis keuangan saat ini. Apa yang dimulai sebagai masalah di pasar real estate - pada kenyataannya, hanya bagian subprime dari pasar real estat - tumbuh melalui sesuatu seperti domino mekanisme Kiyotaki-Moore untuk menyelubungi seluruh sektor keuangan, dan, karena sektor keuangan sangat penting untuk sebagian produksi, ekonomi riil serta

Siklus Leverage dan Ekonomi Cemas

Artikel ini adalah lagi tentang leverage. Titik yang relevan itu membuat adalah bahwa, seperti halnya ada siklus bisnis dengan booming dan resesi, sehingga ada siklus leverage. Dan keduanya berhubungan erat. Jadi, pada saat booming, leverage cenderung tinggi, dan bahkan mungkin menjadi terlalu tinggi. Dengan terlalu tinggi saya berarti bahwa itu menjadi terlalu mudah bagi bank atau lembaga keuangan lainnya untuk dihapuskan oleh penurunan yang relatif kecil dalam nilai aset. Sekarang, leverage yang tinggi adalah risiko menghitung bahwa individu bank mungkin bersedia untuk mengambil. Jika saya sangat leveraged, aku berdiri untuk keuntungan besar jika taruhan saya terbayar, dan sehingga beberapa kemungkinan runtuhnya dapat ditoleransi. Tapi masalahnya adalah bahwa runtuhnya saya tidak berhenti dengan saya. Jika saya turun, maka bank lain juga bisa turun juga. Kertas Fostel-Geanakoplos menggambarkan suatu mekanisme yang yang terjadi. Dalam model mereka, beberapa bank terutama optimis tentang aset dan sebagainya mengambil leverage yang tinggi. Jika aset berubah menjadi bernilai kurang daripada yang mereka pikir, mereka bisa dihapus. Tapi sekarang - dengan mereka pergi - ada permintaan yang lebih rendah untuk aset, menyebabkan penurunan lebih lanjut dalam nilai mereka, yang kemudian menghapuskan bank dengan leverage yang lebih rendah, dan sehingga kita memiliki jenis yang sama spiral seperti di koran Kiyotaki-Moore. Jadi, makalah ini terkait. Mereka berdua memberikan penjelasan untuk bagaimana sepotong relatif kecil berita buruk dapat menimbulkan kerusakan besar - likuiditas, kredit, dan produksi. Dalam kedua kasus, obat, setelah penurunan ini dimulai, adalah bagi pemerintah untuk turun tangan dan menyediakan likuiditas. Dalam Fostel-Geanakoplos, selanjutnya, pemerintah dapat bertindak terlebih dahulu untuk membatasi krisis (spiral ke bawah) dengan membatasi leverage dalam tempat pertama.

Bagaimana melakukan aturannya?

Ya, Anda melakukannya dengan mengatur pemanfaatan atau ekuivalen dengan membatasi likuiditas. Jika leverage dibatasi, maka kebutuhan modal bank yang lebih tinggi, dan karena itu tidak dapat meminjamkan sebanyak. Dengan kata lain, likuiditas bank - berapa banyak yang dapat membiayai proyek-proyek yang produktif - berkurang. Cara lain untuk mencapai hal yang sama bagi bank sentral untuk menaikkan suku bunga. Jadi, kebijakan moneter dan leverage / kebutuhan modal terkait erat. Sayangnya, dalam waktu yang mengarah ke krisis saat ini, tidak hanya leverage yang tinggi, tetapi tingkat suku bunga yang rendah, baik yang mendorong perilaku yang terlalu berisiko. Makalah ini adalah tahun 2008, yang mungkin berarti itu ditulis sebelum krisis. Namun, Geanakoplos membuat banyak poin set yang sama dalam urutan makalah sebelumnya di 1990-an.

Jadi pembuat kebijakan, terutama orang-orang di Kongres, perlu membaca makalah ini atau paling tidak mengerti apa yang ada di dalamnya. Saya pikir sebagian besar dari kutipan-kutipan diatas untuk memahami kekacauan keuangan saat ini berada di tempat yang baik sebelum krisis terjadi. Kalau saja mereka tidak diabaikan. Kita tidak akan menghilangkan krisis keuangan sama sekali, tapi kita pasti bisa melakukan pekerjaan yang lebih baik untuk mencegah dan meredamnya.

SUMBER:


Bagian 1 : KLIK DISINI
Share this article :
 

Poskan Komentar

Saran-Kritik-Komentar Anda sangat bermanfaat.
Terima Kasih Telah Bergabung.

Info Terkait

Pengikut

 
Creating Website : Johny Template - Mas Template
Copyright © 2011. KULIAH via BLOG - All Rights Reserved
Template Created n Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger