Selamat Datang

di

KULIAH metode"C.H.A.T"

CEPAT_HEMAT_AKRAB_TERPADU

Membanggakan Kesuksesan orang lain, jauh lebih buruk daripada menyesali Kegagalan sendiri. Jadilah pribadi yang mandiri, tinggalkan Kegagalan, kejarlah Sukses dengan belajar.

Your good deeds are not the reason of others to respect you. Mistakes of others is not also a reason for you to punish him

[by : Parel]

Teori Ekonomi dan Krisis Keuangan [Bagian 1] : Bank Runs dan Moral Hazard

Kutipan Wawancara dengan Eric Maskin

Bank Runs, Asuransi Deposito dan Likuiditas

Pemenang Hadiah Nobel Ekonomi Eric Maskin tahun 2007 mengatakan bahwa bertentangan dengan persepsi populer, teori ekonomi melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam memprediksi krisis keuangan, hanya saja tidak ada yang memanfaatkan perhatian itu. Sebelumnya, pada bank dan bank runs dari tahun 1983, Diamond dan Dybvig telah menulis artikel klasik terkait Bank Runs, Asuransi Deposito dan Likuiditas. Diamond dan Dybvig lay out visi mereka tentang peran bank dan gagasan likuiditas. Meskipun krisis keuangan saat ini bukan terutama tentang bank runs kuno, itu pasti tentang bank dan juga tentang likuiditas. Likuiditas adalah hal yang memungkinkan konsumen untuk menutupi kebutuhan belanja langsungnya ketika kekayaannya terikat dalam sebuah proyek jangka panjang, atau yang memungkinkan produsen untuk membiayai proyek hari ini meskipun tidak akan membayar sampai besok.

Menurut Diamond dan Dybvig, Bank berada dalam bisnis transformasi aset tidak likuid [ aset yang melunasi di masa depan] dalam aset likuid, sehingga orang dapat melakukan proyek pengeluaran dan produktif yang mereka inginkan sekarang. Bank mencapai hal ini dengan menggabungkan risiko individu banyak orang. Mungkin sulit untuk memprediksi apakah seorang individu akan memilih tindakan A daripada B, tapi itu relatif mudah untuk memprediksi berapa proporsi dari kelompok besar orang akan memilih tindakan A. Ini adalah prinsip yang sama yang diandalkan perusahaan asuransi.

Jadi, pada hari Kamis [misalnya] setiap orang memiliki beberapa kekayaan tetapi tidak tahu kapan dia akan perlu menghabiskan itu - yaitu, apakah kebutuhan pengeluarannya akan terjadi pada hari Jumat atau Sabtu. Ada juga sebuah proyek yang produktif. Setiap dolar yang diinvestasikan dalam proyek ini pada hari Kamis menghasilkan $ 1,50 dari output pada Sabtu. Jika seseorang tidak harus menghabiskan hingga Sabtu, maka ia bisa mendapatkan keuntungan mahal dari proyek tersebut. Pada hari Kamis dia bisa menginvestasikan harta di dalamnya, dan pada hari Sabtu berakhir dengan 50 persen lebih dari apa yang dia mulai. Tapi bagaimana jika sebaliknya, ternyata pengeluarannya dibutuhkan terjadi pada hari Jumat? Dalam hal ini, dia harus mengambil uang keluar dari proyek itu, kehilangan 50 persen kembali ia akan menerima yang dia bisa menunggu sampai hari Sabtu.

Banyak orang menyimpan kekayaan mereka di bank pada hari Kamis dan kemudian berinvestasi deposito dalam proyek produktif. Meskipun bank tidak tahu pasti apakah setiap orang yang diberikan akan ingin menarik uangnya pada hari Jumat, ia tahu proporsi akurat apa yang orang akan lakukan. Sehingga pada dasarnya, orang-orang dapat memberikan asuransi. Daripada hanya memberi mereka deposito kembali - yang adalah apa yang orang-orang ini akan mendapatkan jika mereka sendiri tanpa bank - dapat membayar mereka bunga, dalam pertukaran untuk mengurangi suku bunga untuk withdrawers Sabtu di bawah 50 persen. Dengan kata lain, orang-orang Sabtu mensubsidi orang-orang Jumat (dengan cara yang sama bahwa dengan asuransi kesehatan, orang-orang yang tetap sehat mensubsidi mereka yang sakit). Dan bank membuat ini menjadi mungkin.

Tampaknya cukup sederhana. Tapi ada masalah dengan pengaturan ini. Misalkan pada hari Jumat orang khawatir bahwa bank mungkin tidak memiliki cukup uang untuk membayar semua deposan. Kemudian semua orang - bukan hanya orang-orang yang harus menghabiskan pada hari Jumat, tetapi juga mereka yang dinyatakan akan menunggu sampai hari Sabtu - akan mencoba untuk menarik deposito mereka pada Jumat. Itu bank runs. Dan jika itu terjadi, bank akan benar-benar tidak memiliki cukup uang untuk membayar semua orang dengan tuntas.

Jadi itu adalah self-fulfilling prophecy.  Ya. Ini merupakan fitur penting perbankan: pada waktu tertentu, bank tidak memiliki cukup uang - tidak harus punya cukup uang, [ jika melakukan tugasnya dengan baik] untuk membayar semua deposan. Uang yang telah diinvestasikan dalam beberapa proyek yang produktif, itu tidak likuid. Setelah semua asetnya dalam bentuk cair, juga akan tidak produktif, tidak efisien bagi bank. Tapi, bagaimanapun, jika semua orang memutuskan untuk menarik diri pada saat yang sama, bank terjebak. Dan selanjutnya, jika bank runs terjadi pada satu bank, maka hal yang sama mungkin terjadi pada bank-bank lain, karena deposan mereka khawatir juga - dan kita segera memiliki krisis keuangan. Jadi ada peran penting bagi pemerintah di sini. Pemerintah bisa menjanjikan deposan bahwa ia akan membayar mereka jika bank tidak bisa – caranya dengan menawarkan asuransi deposito. Pemerintah dapat membuat janji ini dipercaya karena memiliki kekuatan untuk pajak: ia bisa mendapatkan uang untuk membayar deposan dengan mengenakan pajak orang lain. Dan sekali pemerintah telah membuat janji, ancaman bank runs lenyap: deposan tidak akan lagi semua berusaha untuk menarik uang mereka pada hari Jumat.

Sekarang apa relevansi dari semua ini untuk krisis keuangan saat ini? Bank tradisional Nah, asuransi deposito telah cukup banyak mulai dihilangkan. Tetapi banyak lembaga keuangan telah mengalami setara dengan bank runs. Bear Stearns dibawa ke ambang kehancuran karena investor telah kehilangan kepercayaan di dalamnya dan karena itu telah menarik dukungan keuangan mereka. Pemerintah bail-out dari Bear Stearns adalah sesuatu yang mirip dengan melunasi pada asuransi deposito. Dan semua ekonom tampaknya setuju bahwa Lehman Brothers yang tidak menyerah merupakan kesalahan besar. Yang tampaknya kontra-intuitif, karena incentivises bank untuk mengambil risiko yang lebih besar, untuk mendapatkan hadiah yang lebih besar dan mendapatkan bonus besar. Tidak ada sisi negatifnya, karena ketika semuanya berjalan salah, pemerintah mengambil tagihan.

Bagaimana dengan moral hazard?
Itu salah satu cara di mana kerangka Diamond dan Dybvig tidak lengkap: ia mengabaikan fakta bahwa jika bank tahu deposito mereka diasuransikan - atau bahwa mereka akan diselamatkan - mereka dapat mengubah perilaku mereka. Diamond dan Dybvig tentu titik awal yang baik, dan banyak penelitian lanjutan mengenai bank dan likuiditas mengikuti jejak mereka. Tapi mereka tidak memperhitungkan moral hazard.

Apakah ini artikel pertama di mana ekonom benar-benar mencoba model bank runs?
Sudah ada model bank runs sebelumnya - bank runs adalah fenomena yang sangat lama - tapi penjelasan khusus Diamond dan Dybvig ini termasuk baru. Cara Diamond-Dybvig akan sangat merusak bagi pemerintah untuk menahan diri dari mengasuransikan deposito atau melepaskan bank. Bank Runs tidak hanya menakutkan bagi deposan, tetapi mengganggu produksi. Jika semua deposan mencoba menarik pada hari Jumat, bank harus mengambil seluruh investasi dari proyek produktif. Jadi tidak ada output pada Sabtu. Asuransi deposito dan bail-out sangat penting untuk mencegah perputaran produksi suatu perekonomian berhenti, tapi mereka menciptakan masalah moral hazard. Dan moral hazard adalah sesuatu yang secara eksplisit diperhitungkan Holmstrom dan Tirole dalam makalah mereka, yang dapat dianggap sebagai perluasan dari Diamond dan Dybvig.

Pasokan Likuiditas Swasta dan Publik

Holmstrom dan Tirole membuat dua poin yang relevan dengan pembicaraan ini.
Pertama, bagaimana Anda mendapatkan sekitar masalah moral hazard, atau setidaknya mengurangi keparahan masalah itu? Dalam Holmstrom-Tirole, hal ini dilakukan dengan melihat bahwa pemilik dari investasi perbankan dalam proyek-proyek berisiko menanggung beberapa risiko sendiri. Bank berada dalam proyek bisnis investasi uang deposan. Tapi kecuali pemiliknya - pemegang saham - juga memasang saham, bank tidak akan memiliki insentif untuk melakukan investasi deposito dengan bijak.

Kedua, Holmstrom dan Tirole mengidentifikasi peran pemerintah yang melampaui asuransi deposito. Dalam model mereka, proyek-proyek berisiko bahwa investasi bank mungkin ternyata memerlukan infus modal lanjutan di kemudian hari. Jika beberapa proyek membutuhkan lebih banyak modal, tetapi yang lain tidak, maka bank dapat membuat perjanjian asuransi: mereka semua dapat menempatkan sedikit tambahan modal sampingan dan modal ini kemudian dapat dialirkan ke bank yang membutuhkan proyeknya. Tapi mari kita bayangkan bahwa semua proyek membutuhkan likuiditas pada saat yang sama. Hal ini dapat memicu krisis keuangan - semua orang menuntut likuiditas secara bersamaan. Holmstrom-Tirole menunjukkan bagaimana pemerintah dapat masuk untuk memberikan pembiayaan ekstra dan menghentikan perputaran semua proyek ini. 


Bagian 2 : KLIK DISINI
Share this article :
 

Poskan Komentar

Saran-Kritik-Komentar Anda sangat bermanfaat.
Terima Kasih Telah Bergabung.

Info Terkait

Pengikut

 
Creating Website : Johny Template - Mas Template
Copyright © 2011. KULIAH via BLOG - All Rights Reserved
Template Created n Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger